Apa itu Fansub?Istilah Fansub Dan Sejarahnya

11.26

Fansub (Kependekan dari fan-subtitled) adalah versi acara televisi yang telah dialihbahasakan oleh para penggemar dan telah diberi teks terjemahan dalam bahasa selain bahasa aslinya. Materi yang paling umum dalam fansub berbahasa Inggris adalah Anime Jepang. Fenomena yang serupa berlaku juga dalam bahasa secara umum selain bahasa Inggris.

Karena tindakan pendistribusian "materi yang disubtitle oleh fan" merupakan pelanggaran hak cipta di beberapa negara, implikasi dari kegiatan produksi, distribusi, dan menonton fansub adalah topik yang penuh kontroversi sepanjang masa, meskipun faktanya kelompok fansub tidak mengambil keuntungan finansial dari kegiatan mereka, dan dalam banyak kasus menghentikan distribusi apabila pekerjaan mereka menjadi materi terlisensi dalam region bersangkutan.

Evolusi FansubSunting

Fansub bermula ketika ledakan produksi anime sekitar tahun 1980-an di Jepang. Pada saat itu relatif sedikit judul yang terlisensi untuk didistribusikan di luar Jepang. Hal ini membuat fans Anime di seluas dunia kesulitan untuk mendapatkan judul-judul baru. Beberapa fans, pada umumnya mereka yang sanggup berbahasa Jepang, mulai memroduksi anime bersubtitle amatiran agar dapat dibagikan kepada rekan-rekan sesama pecinta Anime Jepang - yang tidak dapat berbahasa Jepang. Agar terhindar dari masalah legalitas, maka fansub menerapkan prinsip "distribusi tanpa mengambil keuntungan".

Media pertama yang dipergunakan untuk mendistribusikan fansub adalah VHS. Tentu saja media demikian membuat Anime yang didistribusikan rendah secara kualitas, memakan waktu lama dalam produksi, susah didapatkan, dan mahal! (sekitar US$4000 pada tahun 1986). Dibuat dalam jumlah terbatas dan didistribusikan ke kelompok-kelompok pecinta anime lokal melalui jasa ekspedisi. Seorang fans dapat memperoleh anime dengan harga yang pantas, atau dapat juga menghubungi kelompok yang bersangkutan untuk mendapatkan kopi dari fansub dengan menggunakan video kaset blank milik mereka sendiri.

Namun, melalui kemajuan dan semakin umumnya akses Internet berkecepatan tinggi, video editing, dan DVD ripping desktop, metode asli dalam produksi fansub telah ditinggalkan dan diganti menjadi digital fansubbing (digisubbing) dan menggunakan metode distribusi elektronik sebagai hasil dari digisub. Hal ini memungkinkan proses pembuatan fansub yang semula sangat susah, sangat lambat dan dengan hasil kualitas rendahan menjadi lebih murah, mudah dan cepat dan dengan kualitas terbaik yang bisa dibuat, bahkan bisa dibandingkan dengan kualitas aslinya. Beberapa kelompok bahkan menrilis dalam kualitas HD.

Meskipun demikian, sebagian besar fansub membuat rilisnya jauh dibawah kualitas DVD, sering kali dengan channel suara lebih sedikit dan kualitas gambar lebih rendah. Ini disebabkan fansub mengambil material yang berasal dari rekaman TV. Bahkan fansub yang menggunakan materi berasal dari DVD pun mempunyai kualitas yang lebih rendah. Ini disebabkan karena standard ukuran file : 175 MB, 233 MB, dan 350 MB. Standart tersebut diterapkan oleh fansub karena itu adalah angka yang genap dibagi dalam medium 700Mb - ukuran standard kebanyakan CD-R. Sejak diperkenalkan medium DVD, ukuran 172 MB dan 344 MB juga dipergunakan, ini memungkinkan anime sepanjang 13 atau 26 episode (satu season) untuk muat ke dalam satu keping DVD. Namun, sejak sebagian besar dari digisub menggunakan metode kompresi MPEG-4 yang lebih bagus, dibandingkan dengan metode kompresi MPEG-2 yang digunakan dalam DVD, pernedaan kualitas dengan DVD asli menjadi semakin tipis meskipun ukuran filenya lebih kecil.

Digisub sekarang berada pada titik kualitas dan pada tingkat aksesibilitas yang sedemikian tinggi, meskipun anjuran yang diberikan fansub untuk membeli kopi asli dari Anime sering kali dilanggar namun penelitian yang dibuat dari Yale Economic Review menunjukkan bahwa orang-orang yang mendownload fansub juga membeli originalnya bahkan tidak kurang dari orang yang tidak mendownload fansub. Kesimpulan ini kemudian menjadi pertanyaan serius. Stabilitas perekonomian di Amerika Serikat dan Jepang sulit mengukur secara tepat konsekuensi yang ditimbulkan oleh digisub dalam industri komersial.

Beberapa komunitas anime berpendapat bahwa digisubbing telah berubah fungsi yang semulanya berupa sebuah kultur fansub menjadi sesuatu yang tidak lebih daripada pembajakan sarana hiburan yang murah, dan bahkan menganggapnya sama dengan Zero day warez trading. Beberapa fansub bahkan muncul di situs-situs wares - meskipun hal itu disebabkan karena trader [warez]] yang kebetulan juga adalah fans anime, yang kemudian secara tidak sengaja berlanjut ke situs-situs yang menempatkan Anime dan materi pornografi di tempat yang sama.

Awal Mula FansubSunting
Fansub pada awalnya atau fansub-fansub "tradisional" diproduksi dengan menggunakan peralatan editing video analog. Mula-mula, mendapatkan sebuah kopi dari material aslinya. Sumber raw yang paling umum pada masa itu adalah laserdisc. Namun, tape VHS komersial atau rekaman rumahan pun bisa digunakan, yang tentu saja akan berpengaruh pada kualitas hasil akhirnya. Kemudian script translasi dibuat sama berdasarkan dialog yang ada pada video raw. Lalu di-timing. Timing adalah proses untuk menempatkan "waktu awal" (Synch-Point) dan "waktu akhir" dari setiap baris dari subtitle; hal ini yang menentukan berapa panjang subtitle akan nampak di layar. Timing biasanya dilakukan oleh sebuah software komputer yang didesain secara spesifik untuk maksud tujuan tersebut. Orang yang melakukan timing akan menempatkan, mengubah, menghilangkan text subtitle menggunakan komputer. Dua program yang paling populer untuk hal ini adalah JACOsub (di Commodore Amiga) dan Substation Alpha (di MS Windows). Ketika skrip sudah ter-timing, angkah berikutnya adalah memroduksi satu buah master. Master berupa kualitas tinggi dari fansub yang sudah jadi - yang dari sini kopi-kopi untuk didistribusikan dibuat. Fansuber akan memutar ulang video raw di dalam perangkat komputer dengan sebuah genlock untuk menciptakan subtitle yang melekat pada gambar raw. Pilihan perangkat untuk membuat hal ini adalah Amiga PC - sama seperti yang digunakan subber profesional - tentu dengan harga yang luar biasa mahal. Hasil akhir dari proses ini yang disebut "master" kemudian direkam pada sebuah tape S-VHS dengan maksud untuk mengoptimalkan kualitasnya, meskipun beberapa fansuber terpaksa menggunakan VHS yang lebih murah dan tentu dengan kualitas lebih rendah. Setelah selesai, master ini dikirimkan kepada distributor.

Fansub distributor (yang mendistribusikan video ke fans-fans) biasanya adalah kelompok yang berbeda dengan fansubber yang melakukan translasi dan memroduksi master. Karena sebagian besar anggota dari kelompok fansub tidak mengharapkan keuntungan dari kegiatan mereka, maka fansub biasanya tidak "dijual". Pada umumnya, seorang fan yang menginginkan sebuah kopi dari anime yang diinginkan akan mengirimkan tape VHS blank ke distributor beserta pembayaran alakadarnya sebagai pengganti ongkos kirim. Distributor akan merekam master ke kaset yang dikirimkan "pelanggan", kemudian mengirimkannya kembali. Atau dengan cara lain, distributor dapat menjual VHS VHS kopian, namun dengan harga yang rendah ... yang hanya ditujukan untuk menutupi biaya kaset blank dan ongkos kirim.

Metode fansubbing seperti ini sangat menghabiskan biaya bagi para fansubber dan distributornya. Karena raw biasanya didapatkan dengan harga yang relatif mahal; hampir semua Anime dalam format Laserdisc (atau berupa tape) berharga lebih dari US$50, dan bahkan banyak yang lebih dari $100. Padahal setiap laserdisk yang seharga $50 biasanya berisi tidak lebih dari 30 menit. Jadi memperoleh raw berkualitas untuk satu seri penuh Anime dengan panjang seri pada umumnya bisa memakan biaya $1000. Juga, banyak kelompok fansub yang membayar translator profesional untuk membuat skripnya. Belum lagi, perangkat produksi video yang dibutuhkan seperti : Lasedisc player, PC, genlock, dan recording deck untuk memroduksi master; ditambah lagi dua atau lebih video deck untuk bagian distribusi. Perangkat video seperti player, recorder dan editing deck pada waktu itu harganya luar biasa mahal; harganya dalam ribuan US dollar.

Kualitas video pada zaman fansub permulaan masih belum bagus. Mahalnya perangkat yang dibutuhkan memaksa beberapa kelompok fansub untuk menggunakan perangkat yang lebih murah namun dengan hasil yang lebih rendah. Bahkan ketika LD berkualitas tinggi sebagai raw material digunakan beserta perangkat-perangkat professional, hasil akhirnya tetap saja berupa kopi berkualitas kelas tiga. Sesungguhnya, sebagian besar fansub pada zaman itu bahkan mendistribusikan kopi-kopi ber kelas-empat dan kelas-lima, karena tidak menggunakan perangkat profesional. Meskipun kualitas rekamannya yang sangat rendah, namun kualitas translasi dan editingnya tidak berbeda jauh dengan fansub-fansub profesional modern.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

Topik

AKB48 (2) Akihabara (1) Aktor (5) Aktris (5) Android (19) Aneh (39) Anime (84) Artis (25) Berita (1) Biaya Hidup (1) Biografi (1) Boneka (8) Budaya (113) Buku (1) Cantik (6) Cerita (2) Cerita Rakyat (1) Cilik (1) Cosplay (10) CrossDress (1) Dewa (1) Dewasa (69) Dinosaurus (1) Download (4) Ecchi (4) Film (35) Foto (1) Game (3) Gamers (1) Games (23) Get Rich (2) Harga (2) Hentai (13) Horor (3) Hot (1) Impor (1) Imut (3) Indonesia (9) Info (100) Internet (1) istilah (4) J-Pop (6) JAV (47) Jepang (288) Jurassic Park (1) Kisah (31) Komedian (1) Komik (3) Kompetisi (2) Konser (1) Kontroversi (3) Korea (1) Kota (2) Lagu (9) Larangan (3) Lawas (1) Lucu (6) Makanan (1) Manga (8) Mangaka (1) Manhua (1) Manhwa (2) Mitologi (3) Model (1) Musik (15) Onsen (1) Ost (6) Otaku (6) Pelacur (1) Penghargaan (1) Penyanyi (1) Pokemon Go (3) Populer (4) Problematika (26) Proses (1) PSK (1) Publik (1) Rahasia (1) Rangking (2) Referensi (13) Restaurant (1) Robot (2) Rokok (3) Sains (6) Sedih (2) Seiyuu (1) Sekolah (1) Seks (1) Seni (6) Sex (1) Sinetron (1) Siswi (3) Sosial (12) Soul Seeker (2) Soundtrack (1) Summoner War (5) Suster (1) Teknologi (13) Terkenal (1) Tokoh (2) Top (1) Tradisi (52) Traveling (1) Trend (4) Tutorial (3) Unik (97) Video (6) Wanita (14) WCS 2016 (1) Webtoon (1) Wisata (3) Youtube (1) Yuri (1)